:: Iseng BlogWalking ke temen-temen waktu di Moklet ::

hari ini, aku gak ada kerjaan apapun, mau nyari temenku yang buat kaos di Rektorat Unud, tapi gak ketemu, karena dia sedang mengerjakan sesuatu di rumah jabatan rektor di denpasar, jadinya aku maen ke puskom-nya Unud dah….

di puskom, aku ketemu sama Soma, yang minta ajarin buat blog di wordpress, tapi dia ternyata sudah bisa sendiri, jadi aku gak perlu ngajarin lagi dah…

selama di puskom, aku dapet akses internet gratis, jadinya buka blog temen-temen, berhubung memang gak ada tujuan yang laen lagi, hahahaha… ada beberapa kenangan menarik yang aku dapet dari blog temen-temen, terutama temen-temen moklet dulu, hahaha… seperti yang ditulis di sini, di blognya Viving. dia nulis gini ‘…temenku yang dr NTB “I Komang Ari Mogi” yang paling kenceng nangisnya =)) sampek sesenggukan loh hihihi katanya “inget dosa ama Ibu”…’, hahahahahahaha…. aku menangis sesenggukan, wakakakaka… memang sih, waktu itu memang pertama kalinya aku pergi merantau ke Malang, dengan modal nekat, hahahaha… alasan yang paling mendasar aku merantau adalah “aku gak mau disuruh berenang”, nah loh? kok bisa? begini ceritanya…

dulu, setelah selesai ujian akhir waktu SMP, ada tes untuk calon-calon yang bakal masuk ke SMU Taruna Nusantara (ini sekolah yang paling favorit waktu itu), aku juga ikutan masukin lamaran ke sana, eh gak taunya nilainya mencukupi dan lumayan dapet ranking yang tinggi, tapi itu belum berakhir, masih banyak tes yang harus dilewati, tes fisik semapta, tes kesehatan dan tes wawancara, dan 2 tes yang saya lupa (2 tes ini dilakukan di sekolahnya langsung dan konon yang nge-tes adalah Jenderal, hahahaha… ingat ada kata ‘konon’-nya yah).

perjuangan panjang masih menunggu, hahahaha…
tes pertama fisik semapta atau dikenal dengan semapta jasmani saya lewati dengan perjuangan keras, ada tes lari keliling lapangan sepakbola sebanyak 6 kali, ini saya lalui dengan waktu kira-kira 45 menit, hahahahaha… urutan terakhir, kemudian ada tes push-up, sit-up, scout-jump, restok, jungkir balik, gulang-guling, dan sampai pada tes renang, yah, tes berenang, ini satu hal yang paling saya takuti, hahahaha… padahal saya paling suka berenang, namun kali ini saya takut, kenapa? karena lomba, hahahahaha… kalo renang biasa sih bisa, tapi kalo dilombakan, nah ini dia yang susah, saya kalah sebelum berperang, hahahaa… deg-degan gak karuan begitu ngeliat batok nomer di pinggir kolam, duhhh..

akhirnya, saya beranikan diri berdiri mengambil start di atas batok start, yah… orang yang paling kuat adalah oorang yang berhasil mengalahkan ketakutan dalam dirinya (ini kata-kata yang menghibur diri sendiri–hahahahahaha). kemudian hitungan pun dilakukan oleh tukang penilai, waktu itu yang nilai adalah seorang veteran perang Vietnam, hahahaha… bukan, bukan veteran perang vietnam, namun veteran perang aja, hahahaha… beliau gak pernah ke vietnam kalee…
hitungan dimulai dari ‘tiga…’ jantung berdegup keras, saya mengambil posisi membungkuk, pandangan ke depan… seberang kolam terasa sangat jauh, padahal cuma 20 meter, haahahhahaha…
‘dua…’ kepala terasa semakin berat dan kosong, duh… saya berpikir ini adalah akhir dari dunia, khayalan berbagai macam kejadian, mengkhayal ada sebuah komet yang menghantam bumi seperti film Armagedon yang aku tonton sehari sebelumnya ‘I’m leaving on a jet plane…leaving on a jet plane..’-potongan lagu Chantal Kraviazuk masuk ke kepala…dan…
‘prittttttttttttt….’ peluit dibunyikan, aku tersadar, namun badanku tidak dapat digerakkan selama 0.376 detik (kalo gak percaya coba aja hitung, hahahahaha), namun kejadian begitu cepat, tanpa sadar badanku sudah melompat dan berada di air, meluncur nyaris sempurna, namun begitu tersadar, tanganku tidak dapat digerakkan, entah apa yang terjadi, aku hanya ingat berenang gaya anjing, hahahaha… iya, aku hanya menggerakkan kedua tangan, dan posisi badanku berdiri, sampai di seberang, sudah tentu urutan terakhir. semua orang yang melihat tertawa… bagi mereka aku mungkin hanya hiburan sesaat, namun perjuanganku sampai di seberang, duh… 1 meter yang terlewati terasa seperti 2,358 tahun cahaya… sangat panjang…
sampai di seberang, aku naik dan duduk di pinggir kolam. penilai mendatangiku, beliau bertanya ‘tadi kamu menggunakan gaya apa?’, aku menjawab ‘gaya bebas pak’, penilai hanya menggeleng-geleng dan berkata ‘kamu ini, kalo kamu gak bisa berenang, bagaimana kamu bisa nyelametin anak dan istri kamu?’ loh apa hubungannya? entahlah, tiba-tiba jadi penyelamatan anak dan istri, hahaha… masih dengan jantung berdegup kencang, akhirnya aku menuju kamar ganti kamar mandi, untuk berganti pakaian.

di kamar mandi, aku berpikir, aku sudah dipermalukan, seumur hidup aku gak mau lagi masuk SMU Taruna Nusantara, aku lebih baik jadi seniman saja… yah, begitulah akhirnya, aku memutuskan untuk masuk ke SMK Telkom Sandhy Putra Malang, dan menjadi seorang yang berkecimpung ama teknologi komputer. hahahaha… sampai akhirnya blog ini ditulis…

sekian cerita dari saya… kalau ada komentar, seperti biasa, silahkan isi identitas dan pengenal apakah anda orang atau bukan, hehehehe,,, menghindari spam aja sih… terima kasih sudah membaca blog saya ini.

NB: dalam cerita ini, tidak ada seorang atau seekor binatang pun menjadi korban, hanya pencerita saja korbannya, hahahaha… kesamaan nama dan tokoh memang beneran, namun kalo ada cerita yang sama, ya memang beneran disamain, nah lo, bingung ya? hahahahaha…

sekian,

tabik
I Komang Ari Mogi,
@puskom.rektorat.unud

One thought on “:: Iseng BlogWalking ke temen-temen waktu di Moklet ::

Comments are closed.